Pages

Aug 31, 2010

MERDEKA : MAKNA, PENGHAYATAN DAN SAMBUTAN

HARI ini, 31 Ogos. Hari ulang tahun kemerdekaan negara. Hari yang disambut setiap tahun dengan berbagai acara. Sambutan sebagai mengenang kemerdekaan yang dicapai 53 tahun lalu. Saban tahun tarikh ini pasti tidak akan dilupai.

Tahun ini sama seperti tahun-tahun sebelumnya, ulang tahun kemerdekaan negara tetap disambut. Meskipun dalam bulan Ramdhan, sambutannya tidak dibatalkan. Cuma, skala sambutannya sahaja yang dikecilkan.

Namun, apabila memperkatakan tentang kemerdekaan, tidak dapat tidak kita pasti akan menyentuh tentang makna kemerdekaan serta penghayatan kemerdekaan. Dua perkara yang perlu diperjelaskan dengan secara mendalam. Kedua-duanya amat penting kepada warga negara merdeka ini.

Seluruh warga negara, khususnya para remaja dan generasi muda masa kini amat perlu memahani makna merdeka. Mereka tidak boleh ambil ringan untuk memahaminya. Mereka perlu faham dengan sebenar-benarnya apakah yang dimaksudkan merdeka bagi sebuah bangsa dan sebuah negara seperti Malaysia. Jika tidak mereka tidak mungkin akan dapat menghayati kemerdekaan yang dinikmati ini.

Di dalam perutusan Hari Kemerdekaan Ke-53, Perdana Menteri mengungkapkan: "Segala yang kita capai, segala apa yang kita bina dan segala apa yang kita hargai boleh hancur berkecai dan musnah dalam sekelip mata. Oleh itu, kita perlu menghargai keamanan, keharmonian dan kestabilan yang ada".

Dari petikan ucapan itu, Perdana Menteri menyatakan kerisauannya jika segala yang telah dibina oleh generasi silam tidak dipelihara oleh generasi masa kini, akan mengakibatkan kehancuran kepada bangsa ini. Alangkah ruginya bangsa kita jika keadaan sedemikian berlaku.

Walau bagaimanapun, kita perlu bertanya secara jujur, apakah generasi masa kini benar-benar mengerti makna kemerdekaan itu sebenarnya? Apakah mereka benar-benar tahu susah payah generasi silam memperjuangkan kemerdekaan yang kita nikmati hari ini?

Sejak kebelakangan ini ada suara-suara risau kedengaran di sana sini bahawa semangat patriotik di jiwa remaja dan generasi masa kini semakin menipis. Generasi masa kini tidak kuat semangat cintakan negara dan bangsa sendiri. Mereka seakan hilang jati diri sebagai anak Malaysia yang sudah menikmati kemerdekaan selama 53 tahun!

Kenapa hal ini terjadi? Bukankah ada kata pujangga yang menyebut: "Remaja hari ini adalah pemimpin masa hadapan". Jika remaja hari ini tidak punya jati diri yang teguh, kukuh dan ampuh, bayangkan apa akan terjadi kepada bangsa dan tanah air kita dua puluh tahun atau lima puluh tahun atau seratus tahun akan datang?

Remaja kita pada hari ini tidak didedahkan kepada sejarah tanah air dan bangsa sendiri. Tidak ramai yang mengetahui salur galur sejarah bangsa yang menjadi teras perjuangan menuntut kemerdekaan negara. Tanyalah kepada anak-anak sekolah, berapa ramai yang tahu siapa itu Mat Kilau, Dato' Bahaman, Tok Janggut dan ratusan malah ribuan lagi pejuangan bangsa zaman silam.

Malah, jangan terkejut jika ada di kalangan pelajar sekolah atau pelajar IPT yang tidak tahu siapa itu Tunku Abdul Rahman, Tun Razak, Tun Dr Ismail dan pemimpin-pemimpin seangkatan dan sezaman mereka itu. Ada juga di antara pelajar yang tidak dapat menyebut nama-nama pemimpin itu dengan tepat dan betul. Apatah lagi di kalangan para pelajar itu yang tidak tahu sejarah perjuangan dan sumbangan mereka itu kepada kemerdekaan Malaysia. Ini amat memalukan dan memilukan!

Lantas bagaimana dapat dipastikan lima puluh tahun akan datang, semangat patriotik di jiwa warga Malaysia akan kekal seutuh semangat generasi 50-an atau 60-an dahulu? Jika sejarah tidak disuburkan dan dititikberatkan, mana mungkin semangat patriotik dapat dipupuk dan disebarluaskan di kalangan warga negara?

Kata seorang tokoh sejarah Malaysia, Prof Emeritus Tan Sri Dr Khoo Kay Kim, "untuk menghayati kemerdekaan generasi muda perlu faham mengenai sejarah negara, kedudukan diri sendiri, negara, masyarakat, rantau dan dunia. Mereka tidak harus ikut arus permodenan semata-mata sebaliknya perlu tahu bagaimana kita sampai kepada keadaan sekarang. Mereka perlu faham sejarah Malaysia kerana daripada situlah mereka tentu akan sayangkan negara".

Benar, sejarah itu amat penting dalam membentuk jati diri dan perpaduan bagi melahirkan masyarakat sejahtera dan sayangkan negara. Jika sejarah disisihkan daripada diajar dan dipelajari, percayalah jiwa warga sukar dibentuk untuk sayangkan bangsa dan negara! Padahnya warga akan hilang rasa patriotik!

No comments:

Post a Comment

Post a Comment