Pages

Jan 6, 2012

AWAL TAHUN BAHARU

Gambar hiasan : Dipetik daripada portal rasmi JAKIM


AWAL Tahun 2012 ini telah ditandai dengan berita sedih, kematian salah seorang ahli keluarga. Dia adalah suami kepada anak saudaraku.

Tepat 6.45 pagi awal tahun dia menghembuskan nafas terakhirnya di Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Setar akibat penyakit kencing manis yang kronik. Dua hari sebelum itu aku bersama isteri dan dua orang anakku sempat melawatnya di rumahnya di Kampung Sakan, Jalan Datuk Kumbar, Alor Setar. Masa itu dia sudah tidak berdaya, hanya terbaring di atas katil di tengah rumahnya.

Dua bulan sebelum itu dia dimasukkan ke hospital berkenaan pada sama tarikh kereta Kancil milik isteriku dicuri. Beberapa hari di wad, doktor tidak dapat menyelamatkan keadaan kaki kanannya melainkan terpaksa memotong di paras pangkal paha kerana tahap penyakitnya yang terlalu serius. Setelah dua bulan terlantar di hospital, keadaannya menunjukkan tanda-tanda positif sehinggalah doktor membenarkan dia dikeluarkan daripada hospital. Tetapi hanya tiga hari di rumah, dia diserang sesak pernafasan dan dihantar semula ke hospital. Doktor terus memasukkannya ke Wad Rawatan Rapi (ICU). Dia hanya bertahan genap sehari.

Sesungguhnya pada setiap kematian itu ada iktibar yang dapat dikutip. Ada keinsafan yang dapat dirasai. Ada kesyukuran yang harus memenuhi jiwa.

Dia sudahpun tiba ke titik akhirnya di dunia fana ini. Dia sudah dijemput kembali ke kampung asalnya di sisi Allah s.w.t. Namun bagi kita yang masih lagi berkelana dan bermusafir harus segera insaf bahawa detik kita akan tiba jua akhirnya. Suatu hari suatu waktu akan datang entah bila, kematian akan tiba menamatkan hayat di dunia ini.

Persoalannya apakah kita sudah bersedia untuk menghadapi detik itu? Biar apa pun punca kematian kita nanti, itu hanyalah kebetulan. Sedangkan hakikatnya, detik kematian kita sudah ditentukan Allah s.w.t sejak Azali lagi. Ketentuan itu tidak mungkin dapat dirombak.

Sesudah kematiannya, isteri dan anak-anak tentu merasa kehilangan. Bersedih untuk sekian waktu sehingga keadaan kembali pulih. Namun, kehidupan mesti diteruskan. Yang meninggal sudah pasti tetapi yang hidup masih belum ada kepastiannya. Mereka harus segera menerima hakikat ketentuan Allah s.w.t selain bersyukur kerana kematian orang yang mereka sayang itu berlaku dengan mudah dan urusan pengkebumiannya berjalan dengan lancar.

Selepas ini mereka mesti bangkit daripada kesedihan dan berusaha meneruskan kehidupan seperti biasa tanpa tulang belakang keluarga. Namun bagi Saodah, dia mesti bersyukur kerana masih mempunyai dua orang anak lelaki yang sudah dewasa untuk menjadi dahan semangat tempat dia berpaut.

Manakala untuk Syazwan dan Nazirul, mereka harus berubah. Mereka perlu segera menjadi dewasa dan matang di dalam setiap tindak tanduk. Berusaha dengan gigih untuk menyekolahkan adik bongsu mereka, Siti supaya dapat mengubah keadaan keluarga pada masa hadapan.

Anggaplah semua musibah adalah dugaan Allah s.w.t yang akan menjadikan kita lebih gigih, matang dan tabah.

Alfatehan buat Allahyarham Khalid bin Mat.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment