Pages

Jan 7, 2011

ADAB MEMASUKI RUMAH ORANG


DALAM ajaran agama kita ada diajar tentang adab-adab tertentu di dalam setiap aspek. Kita diajar adab di dalam solat, semasa berpuasa, sewaktu menunai haji dan sebagainya. Malah di dalam pergaulan sesama manusia juga terdapat adab-adab yang perlu diikuti supaya perhubungan sesama manusia menjadi lebih baik dan dipandang mulia. Begitu juga adab di antara manusia dengan haiwan, juga di antara manusia dengan alam. Begitu indah sekali ajaran agama Islam yang menitik beratkan tentang aspek adab.

Malah di dalam budaya Melayu juga, adab mempunyai kedudukan yang signifikan, lebih-lebih lagi di dalam menjaga perhubungan sesama manusia. Jika tidak masakan masyarakat Melayu mempunyai berbagai adab dan tata susila yang diamalkan sejak zaman bezaman.

Umpamanya ketika kita mahu memasuki rumah orang, walaupun penghuni rumah itu adalah penyewanya sahaja, kita wajib memberi salam terlebih dahulu. Apatah lagi jika kita tahu penghuni rumah itu beragama Islam. Itu yang diajarkan oleh Rasullullah s.a.w.

Di dalam adat budaya pula, kita tidak boleh terus memasuki ke dalam rumah tersebut tanpa mengetuk pintu dan meminta keizinan terlebih dahulu. Kita perlu menghormati penghuni rumah tersebut kerana sikap hormat menghormati itu akan mengukuhkan lagi ukhuwah dan persahabatan.

Apa akan jadi jika kita tidak memberi salam atau mengetuk pintu rumah itu, tetapi terus sahaja memasukinya tanpa mendapat keizinan penghuni rumah tersebut? Itu bermakna kita sudah melanggar ajaran agama dan adab bermasyarakat. Dari segi undang-undang kita boleh dituduh sebagai penceroboh, memasuki ke dalam rumah orang tanpa izin penghuninya terlebih dahulu.

Bagaimana perasaan penghuni rumah tersebut jika ada orang tiba-tiba memasuki rumahnya tanpa mendapat izinnya terlebih dahulu? Tentu sekali penghuni rumah itu akan merasa dia tidak dihormati dan kehadiran orang itu sebagai kehadiran yang tidak diundang. Ada kemungkinan orang yang masuk itu dianggap penceroboh lalu penghuni rumah itu akan menghalau atau mencederakan orang itu. Penghuni itu beralasan bahawa dia mempertahankan haknya sebagai penghuni rumah tersebut. Tentu sekali dia tidak rela haknya dicabuli sedemikian rupa.

Jika kejadian itu berlaku, siapakah yang akan dipersalahkan oleh undang-undang? Dalam ajaran Islam, orang yang memasuki rumah orang tanpa izin dianggap melakukan kesalahan. Begitu juga mengikut adab budaya Melayu, orang itu dianggap kurang ajar dan tidak sopan. Dari segi undang-undang orang itu boleh dituduh penceroboh dan boleh dijatuhkan hukuman. Ini bermakna ia adalah satu kesalahan dari segi undang-undang.

Namun tidak ramai orang yang mahu mengikuti adab-adab yang telah diajarkan oleh agama ataupun dipraktikkan oleh budaya bangsa serta yang dicegah oleh undang-undang. Lalu terjadilah berbagai kesalahan yang walaupun kecil di mata manusia tetapi memberi kesan yang mendalam kepada orang yang menjadi mangsanya.

Apakah salahnya jika kita sama-sama berusaha menghormati hak setiap manusia? Berikan haknya kepada yang empunya hak. Jangan menidakkan hak mereka dan jangan memperkecilkan ajaran agama, budaya bangsa serta undang-undang negara.

Semoga hidup kita akan lebih bahagia selamanya.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment