Pages

Feb 14, 2009

TINGGAL DI ASRAMA

SEORANG kawan telefon saya tiga hari lepas bertanya bagaimana untuk menangani masalah anaknya yang tidak mahu tinggal di asrama. Anaknya perempuan itu, anak sulung dalam keluarga, kini berada di tingkatan 1 selepas berjaya cemerlang di dalam UPSR tahun lepas.

"Mula-mula dia setuju untuk belajar di sekolah tu dan tinggal di asrama. Tetapi dua hari lepas dia berontak dan minta keluar daripada asrama". Suara kawan saya memang mengharapkan bantuan atau pertolongan saya. Saya terdiam seketika. Saya tidak ada pengalaman seperti itu sebab anak-anak saya, daripada yang sulung hingga yang bongsu, semuanya tidak ada masalah tinggal di asrama.

"Apa yang patut aku buat?", tanya rakan itu selanjutnya.

Memanglah bagi pelajar-pelajar yang baru melangkah ke sekolah menengah, tidak dapat membuat keputusan dengan tepat. Mereka mudah berubah sikap kerana itulah lumrah bagi seorang kanak-kanak yang mula berubah menjadi awal dewasa. Dalam usia 13 hingga 15 tahun, anak-anak belum dapat mengenal dirinya sendiri secara sepenuhnya. Mereka masih tercari-cari identiti diri dan dalam proses membina jati diri. Itulah sebabnya, mereka tidak dapat membuat keputusan terbaik.

Dalam usia sebegitu, akan-anak perlukan bimbingan. Mereka kerap keliru, tidak tahu memilih yang mana satu yang mereka inginkan. Mereka tidak tahu apakah matlamat dan tujuan tinggal di asrama kerana mereka menyangka tinggal di asrama akan terkongkong oleh peraturan-peraturan ketat yang tidak pernah diamalkan di rumah. Tambahan pula, tinggal di asrama sekolah harian, lebih ramai pelajar yang tinggal di rumah masing-masing daripada yang tinggal di asrama.

Oleh kerana itu mereka yang tinggal di asrama akan merasa tertekan kerana tidak bebas seperti rakan-rakan mereka yang tinggal di rumah masing-masing. Setiap hari rakan-rakan akan bercerita pelbagai kisah terutama cerita-cerita yang mereka tonton di TV. Bagi pelajar yang tinggal di asrama, tentu sekali tidak dapat mengikuti cerita-cerita tersebut. Akibatnya mereka merasa ketinggalan dan sering tidak dapat mengikuti perkembangan semasa. Mungkin juga ada di antara mereka merasa rugi yang amat sangat tidak dapat menonton sesuatu program idaman mereka di TV hanya kerana tinggal di asrama.

"Kau dah cerita kat anak kau tu, kenapa dia perlu tinggal di asrama?". Saya rasa rakan saya mungkin tidak bercerita kepada anaknya itu, kenapa dia perlu tinggal di asrama dan bukan tinggal di rumah.

"Sudah. Aku kata dia kena tinggal di asrama sebab aku tak dapat nak hantar dia ke sekolah tiap-tiap hari. Kau tahulah kerja aku ni", jelas kawan saya bersungguh-sungguh. Saya faham kerjanya sebagai juruteknik ukur tanah dengan syarikat swasta memanglah tidak menentu masa dan tempatnya. Dia terpaksa bekerja mengikut tugasan yang diberikan, sama ada dekat atau pun jauh. Tempohnya juga tidak menentu, ada kalanya beberapa hari malah mungkin beberapa minggu. Isterinya pula tidak pandai memandu untuk menghantar anak ke sekolah.

Saya rasa kawan saya itu tidak beritahu anaknya dengan tepat kenapa dia perlu tinggal di asrama. Kawan saya itu tidak menjelaskan kepada anaknya faedah-faedah dan keistimewaan yang akan diperolehi jika tinggal di asrama. Dia perlu bandingkan kelebihan tinggal di asrama berbanding tinggal di rumah. Dia perlu jelaskan matlamat dan tujuan sebenarnya kenapa dia beria-ia mahu anaknya itu tinggal di asrama.

Alasan tidak dapat menghantarnya ke sekolah setiap hari bukanlah tujuan kenapa anak itu mesti tinggal di asrama. Itu lebih merupakan alasan si ayah untuk menghantar anak tinggal di asrama. Sepatutnya si ayah dan ibu terangkan jika tinggal di asrama, anak akan dapat lebih perhatian daripada guru-guru. Waktu belajar mereka lebih tersusun dan tidak membazir. Selain daripada itu, anak boleh belajar hidup berdikari, belajar mengurus diri sendiri, belajar membuat keputusan sendiri di samping boleh menonjolkan bakat dan kebolehan diri dengan lebih mudah lagi berbanding dengan kawan-kawan yang tinggal di rumah masing-masing berulang alik setiap hari ke sekolah.

Seharusnya kawan saya itu menasihati anaknya supaya berkorban demi masa depannya. Beritahu pada anaknya, dia perlu berkorban dengan meninggalkan keselesaan serta kemesraan keluarga di rumah demi untuk mendapat yang lebih baik pada masa hadapan. Tanpa pengorbanan itu dia mungkin tidak akan dapat yang lebih baik daripada apa yang dia miliki sekarang ini. Kejayaan memerlukan pengorbanan.

Sememangnya pada awalnya anak akan merasa kekok, tidak dapat menyesuaikan diri dengan rakan-rakan di asrama. Tetapi lama kelamaan, mereka akan mesra dan dapat hidup sebagai sebuah keluarga besar. Mereka belajar erti kerja sama, bertolak ansur, tidak mementingkan diri sendiri dan tolong menolong. Itu semua mungkin tidak akan diperolehi jika tinggal di rumah.

______________________________________________

"Sinar bulan tidak pernah padam, tetapi mendung yang menghalang menjadikan bulan hilang dari pandangan dan malam lebih kelam"

No comments:

Post a Comment

Post a Comment